Pengertian Karya Ilmiah Dan Ciri-Cirinya Terlengkap

Posted on

Definisi atau pengertian karya ilmiah dan ciri-cirinya yang disertai sistematika penulisannya. Kalian yang sedang melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi mungkin sudah mengenal karya ilmiah, bahkan sering sekali menyusunnya entah itu laporan kegiatan ataupun makalah. Bahkan untuk syarat kelulusan kalian diharuskan membuat suatu karya ilmiah dari penelitian yang telah dilakukan di lapangan. Tapi bagi kalian yang belum memahami apa itu karya ilmiah, maka kami akan memberikan penjelasannya di tulisan kali ini secara lengkap.

A. Apa itu Karya Ilmiah?

Yang dimaksud karya ilmiah adalah suatu laporan yang tertulis mengenai hasil suatu kegiatan penelitian. Atau karya ilmiah dapat diartikan juga sebagai suatu tulisan yang ditulis sesuai dengan keilmuan dan didasari hasil pengamatan, peninjauan, dan penelitian pada bidang tertentu lalu di susun menurut metode tertentu dengan sistematika penulisan tertentu serta isinya dapat di pertanggungjawabkan kebenarannya.

Jadi karya ilmiah merupakan karya tulis yang isinya menjelaskan suatu pembahasan secara ilmiah hasil dari penelitian yang dilakukan oleh penulis. Salah satu tujuannya untuk memberitahukan sesuatu secara logis dan juga sistematis kepada pembaca. Biasanya karya ilmiah digunakan untuk mencari solusi atau jawaban mengenai suatu permasalahan. Maka karya ilmiah selalu mengangkat tema pembahasan mengenai permasalahan atau hal-hal yang baru dan belum pernah di bahas oleh orang lain. Tapi jika ada penelitian yang dilakukan dan di tulis tapi memiliki tema yang sama, maka biasanya bertujuan sebagai pengembangan dari karya ilmiah yang sebelumnya atau sering di sebut juga dengan penelitian lanjutan.

B. Apa Tujuan Karya Ilmiah?

Adapun beberapa tujuan di tulisnya suatu karya ilmiah, diantaranya sebagai berikut ini:

  • Untuk melatih mengungkapkan pemikiran mengenai hasil penelitian dalam bentuk tulisan yang di susun secara sistematis.
  • Untuk menghasilkan pelajar yang mampu menjadi penghasil pemikiran dan penghasil karya tulis pada suatu bidang ilmu pengetahuan.
  • Karya ilmiah diharapkan dapat menjadi informasi yang bermanfaat bagi orang-orang yang membacanya.
  • Karya ilmiah dapat menjadi suatu bukti bahwa pelajar memiliki wawasan dan potensi ilmiah dalam menghadapi dan menyelesaikan berbagai macam permasalahan.
  • Dapat melatih kemampuan atau keterampilan dasar untuk melakukan suatu penelitian ilmiah yang hasilnya dapat di pertanggungjawabkan.
definisi karya ilmiah adalah
Apakah itu Karya Ilmiah?

C. Apa Saja Manfaat Karya Ilmiah?

Adapun manfaat yang bisa di dapatkan dari karya ilmiah, diantaranya sebagai berikut ini:

  • Penulis melatih mengembangkan kemampuan membaca secara lebih efektif, sebab untuk meulis karya ilmiah harus mencari dulu teori-teori.
  • Penulis dapat melatih menggabungkan hasil bacaan mengenai teori-teori tentang penelitian dari berbagai macam sumber.
  • Mengenalkan Penulis dengan kegiatan kepustakaan.
  • Dapat melatih penulis untuk meningkatkan kemampuan dalam penorganisasian dan juga menyajikan fakta secara jelas serta secara sistematis.
  • Hasil karya ilmiah dapat dijadikan acuan untuk penelitian selanjutnya jika ada yang ingin melanjutkan.
  • Membentuk budaya akademik pada pendidikan secara lebih baik bagi penulis.
  • Memperluas wawasan ilmu pengetahuan.
  • Penulis memperoleh kepuasan dari segi intelektual.

D. Beberapa Hal Yang Perlu Ada Dalam Karya Ilmiah

Adapun beberapa hal yang perlu ada dan harus di perhatikan dalam menulis suatu karya ilmiah, diantaranya sebagai berikut ini:

  • Harus memuat gagasan ilmiah.
  • Keindahan suatu karya ilmiah terdapat pada pikiran penulis dengan unsur-unsur yang menyangga pikiran tersebut.
  • Pikiran tertuangkan dalam suatu sistematika dan notasi.
  • Karya ilmiah harus dapat mengekspresikan asas yang terdapat dalam hakikat ilmu dengan memperindah kaidah bahasa.
  • Karya ilmiah terdapat unsur-unsur seperti kata-kata, angka, gambar dan juga tabel yang tersusun mendukung alur pikiran.

E. Syarat-Syarat Karya Ilmiah Secara Umum

Karya ilmiah umumnya terdiri dari tiga bagian yaitu bagian awal, inti, dan akhir. Penjelasannya adalah sebagai berikut ini:

1. Bagian awal

Pada bagian ini secara umum memuat halaman judul, halaman pengesahan, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar lampiran, arti mengenai lambang maupun singkatan, dan intisari dari karya ilmiah tersebut.

2. Bagian inti

Pada bagian ini memuat bab-bab, pendahuluan, kajian teori, pembahasan, kesimpulan dan saran hasil dari penelitian. Dalam bagian bab tersebut terdapat beberapa sub bab penelitian mengenai tema yang di bahas, misalnya seperti latar belakang permasalahan, pokok permasalahan, pertanyaan penelitian, tujuan dan manfaat penelitian, metode penelitian, waktu dan tempat penelitian, sistematika penulisan dan sebagainya. Hal ini tergantung tema apa yang di teliti.

3. Bagian akhir

Dan pada bagian ini umumnya terdiri dari Daftar Pustaka tentang teori atau materi yang digunakan dari mana saja di dapatnya, dan lampiran-lampiran dokumen (jika di butuhkan).

F. Jenis-jenis Karya Ilmiah

Adapun beberapa jenis karya ilmiah yang sering kita temukan saat ini, diantaranya sebagai berikut:

1. Makalah

Makalah merupakan salah satu jenis karya ilmiah yang dimana pembahasannya berdasarkan data-data dari lapangan yang sifatnya empiris objektif. Makalah juga bisa berupa hasil penelitian yang disusun untuk dibahas dalam suatu pertemuan ilmiah misalnya seperti seminar, makalah memiliki halaman kurang-lebih 15 sampai 25 halaman saja. Bagian-bagian makalah diantaranya bagian awal yang terdiri dari sampul, daftar isi, daftar tabel dan daftar gambar. Lalu bagian inti yang terdiri dari materi-materi yang dibahas seperti latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan, pembahasan, kesimpulan dan saran. Dan bagian akhir akhir yang terdiri dari rujukan dan juga lampiran (jika di butuhkan). (Baca secara lengkapnya: Pengertian makalah dan distematikanya serta manfaatnya).

2. Skripsi

Skripsi merupakan suatu jenis karya ilmiah untuk memenuhi syarat kelulusan sarjana atau S1. Umumnya berisi penelitian lapangan ataupun penelitian berbentuk kualitatif atau kuantitatf yang sistematika penulisannya ditata secara ketat.

3. Disertasi

Disertasi merupakan karya tulis ilmiah yang dibuat atau di susun untuk mendapatkan gelar akademis doktor (Dr.) atau S3. Disertasi berupaya untuk menciptakan suatu teori yang baru dengan melakukan pengujian terhadap hipotesis yang disusun berdasarkan teori-teori yang ada.

4. Proposal Penelitian

Proposal dapat diartikan sebagai suatu karya tulis yang memuat suatu rencana untuk permohonan pengajuan suatu kegiatan kepada orang yang bersangkutan dengan rencana tersebut. Adapun Proposal penelitian yang dibuat mahasiswa umumnya tidak terpisahkan dari skripsi (S1) ataupun tesis (S2), karena mahasiswa yang hendak menyusun skripsi ataupun tesis umumnya diharuskan untuk mengusulkan proposal penelitian. (Baca secara lengkapnya: Pengertian proposal dan unsur-unsurnya serta sistematikanya).

G. Salah Satu Contoh Sistematika Penulisan Karya Ilmiah

1. JUDUL KARYA ILMIAH

Merupakan judul atau tema yang diambil oleh penulis karya ilmiah. Judul harus ada kaitannya dengan permasalahan yang akan di bahas.

2. ABSTRAK

Merupakan ringkasan yang jelas mengenai keseluruhan karya ilmiah, salah satu tujuannya supaya pembaca dapat mengetahui maksud dan tujuan dari penulisan karya ilmiah tersebut.

3. LEMBAR PERSETUJUAN

Biasanya memuat tandatangan persetujuan dari pihak-pihak yang ada kaitannya dengan karya ilmiah yang di susun.

4. KATA PENGANTAR

Pada bagian Kata Pengantar umumnya selalu memuat kalimat puji-pujian kepada Tuhan Yang Maha Esa. Kata pengantar dapat berupa sedikit gambaran tentang karya ilmiah, dan berisikan ucapan terimakasih penulis kepada berbagai macam pihak, serta selalu diakhiri harapan penulis terhadap karya ilmiahnya yang disusunnya.

5. DAFTAR ISI

Berisikan daftar halaman atau letak bab-bab maupun sub bab pada karya ilmiah.

6. DAFTAR LAMPIRAN

Berisikan daftar letak lampiran atau dokumen tambahan yang berkaitan dengan karya ilmiah, misalnya dokumen apa saja yang dilampirkan di bagian akhir karya ilmiah.

7. DAFTAR TABEL

Berisikan daftar halaman tabel atau letak tabel yang ada pada karya ilmiah.

8. BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pada bagian ini berisikan fakta-fakta yang ada hubungannya dengan masalah yang dihadapi, sehingga masalah dapat di rumuskan dan juga mengungkapkan alasan penentuan suatu masalah yang harus di carikan solusinya. Penulis dapat mengungkapkan pendapat atau mengutip teori-teori dari artikel, berita, menurut ahli, ataupun yang lainnya, dimana teori-teori tersebut dapat mendukung terhadap fakta permasalahan yang di bahas.

B. Rumusan Masalah

Pada bagian ini penulis mengungkapkan pertanyaan-pertanyaan apa saja yang muncul dari permasalahan tersebut sehingga dapat di carikan jawabannya. Rumusan masalah merupakan pertanyaan yang rinci mengenai permasalahan yang dibahas.

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian

Pada bagian tujuan, penulis harus mengungkapkan secara jelas dan rinci mengenai yang ingin di capai dalam melakukan penelitian dan penulisan karya ilmiah tersebut.

Lalu pada bagian manfaat, penulis harus mengungkapkan manfaat atau kontribusi dari hasil penelitian dan penulisan karya ilmiah tersebut.

9. BAB II KAJIAN TEORETIS DAN METODOLOGI PENULISAN

A. Kajian Teoritis

Berisikan teori-teori ilmiah dan temuan lain yang dianggap penting serta ada hubungannya dengan permasalahan yang di bahas. Setiap teori yang di kutip harus di sertai dengan penjelasan dan komentar penulis mengenai hubungan teori dengan permasalahan yang di bahas. Biasanya bada bagian akhir teori yang dikutip untuk permasalahan, penulis harus mengungkapkan suatu kesimpulan yang berhubungan dengan permasalahan yang di bahas.

B. Kerangka Berpikir

Penjelasan penulis didasari teori-teori ilmiah yang telah di kemukakan atau penjelasan sementara penulis terhadap permasalahan yang didasari teori-teori yang sudah di dapatkan. Penulis harus menjelaskan suatu alur kerja yang ada hubungannya permasalahan. Umumnya kerangka berfikir ini disusun berdasarkan tinjauan pustaka. Dapat di katakan juga kerangka berfikir merupakan suatu argumentasi penulis dalam merumuskan suatu hipotesis.

C. Metodologi Penulisan

Metodologi penelitian dapat dikatakan proses atau cara mendapatkan data-data untuk penelitian. Pada bagian ini umumnya menyebutkan nama metode yang digunakan, teknik pengumpulan data (misalnya dengan cara wawancara, observasi, atau menggunakan kuisioner), dan juga biasanya di lengkapi juga dengan teknik analisis data (misalnya rumusan keuangan, rumusan statistik, atau model analisis lainnya yang berhubungan dengan permasalahan).

10. BAB III PEMBAHASAN (JUDUL HARUS SESUAI DENGAN TEMA PENELITIAN/PEMBAHASAN)

A. Deskripsi Kasus

Mengidentifikasi kasus-kasus yang ada pada ruang lingkup permasalahan kasus ini sesuai dengan bidang ilmu penulis. Kasus yang di identifikasi harus dimulai dengan yang sederhana sampai yang rumit (kompleks), sesuai dengan permasalahan yang dibahas. Kasus yang diambil merupakan kasus yang di temukan pada ruang lingkup permasalahan (misal permasalahan ada pada suatu perusahaan), sehingga penulis-pun harus melakukan konfirmasi dengan pihak yang bersangkutan dengan permasalahan. Sedangkan kasus atau data yang sifatnya rahasia biasanya tidak boleh untuk dibahas kecuali atas ijin pihak yang bersangkutan. Kasus yang di ambil dan akan di bahas dapat berupa uraian kata-kata, tabel, diagram, angka dan lain-lain.

B. Analisis Kasus

Pada bagian ini penulis melakukan pengkajian pada setiap kasus yang dipilih sesuai dengan permasalahan dan berusaha menghubungkannya dengan teori-teori yang di butuhkan untuk menyusun karya ilmiah. Untuk mendapatkan solusi terhadap permasalahan kasus yang coba di pecahkan, biasanya penulis menggunakan model-model analisis.

11. BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

Peneliti atau penulis harus menyimpulkan hasil temuannya dari hasil analisis kasus dalam bentuk uraian atau poin-point secara jelas dan mudah di mengerti pembaca. Penulis juga harus dapat memberikan saran-saran yang bermanfaat yang ada hubungannya dengan permasalahan atau kasus yang di analisis.

12. DAFTAR PUSTAKA

Berisikan sumber-sumber materi ataupun teori-teori yang di gunakan untuk mendukung penulisan karya ilmiah dan di tulis dengan format tertentu. Bisa bersumber dari buku, internet/website, jurnal, majalah dan lain-lain. (Baca secara lengkapnya: Pengertian daftar pustaka dan cara penulisannya).

13. LAMPIRAN-LAMPIRAN

Berisikan lampiran atau keterangan tambahan yang ada kaitannya dengan karya ilmiah, misalnya seperi dokumen, kuisioner dan lain-lain.

H. Inilah Ciri-Ciri Karya Ilmiah

Jadi dapat disimpulkan bahwa karya ilmiah memiliki beberapa ciri, yang diantaranya sebagai berikut ini:

  • Penulisan karya ilmiah yaitu objektif, di sampaikan dengan gaya bahasa yang sifatnya tidak pribadi, dengan menggunakan bentuk pasif dan tidak menggunakan kata ganti orang pertama ataupun orang kedua.
  • Bahasa yang digunakan dalam karya ilmiah adalah bahasa yang baku, resmi dapat terlihat dari struktur kata-katanya dan juga kalimat-kalimat yang efektif serta struktur yang baku.
  • Komponen pada karya ilmiah sangat bervariasi sesuai dengan jenisnya, tapi umumnya setiap karya ilmiah memuat bagian pendahuluan, bagian inti, bagian penutup, daftar pustaka dan lampiran (jika di butuhkan). Dan biasanya terdapat abstrak pada jenis tertentu.
  • Strukturnya sangat ketat terdiri dari bagian awal, isi dan penutup.

Cukup sekian tulisan yang berisi pengertian karya ilmiah yang dilengkapi dengan contoh sistematika penulisannya. Jika ada kesalahan mohon dimaafkan semoga pembahasan kali ini dapat menambah wawasan dan semoga bermanfaat.