Pengertian Administrasi Kepegawaian Secara Umum

Posted on

Berikut ini pengertian administrasi kepegawaian yang dilengkapi fungsinya secara teknis dan umum yang dapat kamu baca dan cermati pada pembahasan kali ini.

A. Apa itu Administrasi Kepegawaian?

Yang dimaksud Administrasi kepegawaian adalah seluruh aktivitas atau kegiatan yang berkaitan dengan masalah penggunaan pegawai (tenaga kerja) untuk mencapai tujuan. Sedangkan administrator bertujuan untuk menyusun dan mengendalikan seluruh aktivitas untuk memelihara, mengembangkan, mendapatkan maupun menggunakan para pegawai sesuai dengan beban kerja untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan yang telah di tentukan sebelumnya.

A. Fungsi Teknis Administrasi Kepegawaian

Kurang lengkap rasanya jika telah mengetahui pengertian administrasi kepegawaian tan[a memhami fungsinya, pada dasarnya terdapat 2 (dua) fungsi diantaranya fungsi manajerial dan fungsi teknis.

pengertian administrasi kepegawaian
sumber gambar: www.pixabay.com

1. Fungsi Manajerial

Berkaitan dengan menggunakan pikiran, misalnya seperti: perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian.

2. Fungsi Meknis

Berkaitan dengan berbagai macam kegiatan yang dilakukan menggunakan fisik misalnya seperti: pengadaan, konpensasi, pengembangan, integrasi, pemeliharaan, maupun pemensiunan.

Baca juga : Pengertian Administrasi Secara Sempit dan Luas.

Baca Juga: Pengertian Pekerjaan dan Contohnya.

B. Fungsi Umum Administrasi Kepegawaian

1. Perencanaan Pegawai

Dapat diartikan sebagai suatu proses penentuan berbagai macam kebutuhan pegawai di masa yang akan datang berdasarkan dari perubahan yang terjadi dan persediaan pegawai yang sudah ada. Perencanaan pegawai merupakan hal yang sangat penting, sebab dapat membantu suatu perusahaan atau organisasi dalam menentukan sumber yang di butuhkan serta dapat membantu menentukan apa saja yang bisa dicapai dari sumber yang tersedia.

2. Pengorganisasian Kepegawaian

Pengorganisasian kepegawaian adalah penggolongkan, menetapkan dan mengatur berbagai macam aktivitas atau kegiatan yang dianggap sangat penting, misalnya seperti menetapkan tugas seseorang, menetapkan wewenang seseorang dan lain-lain ke dalam suatu pola tertentu sedemikian rupa sehingga pegawai yang bekerja didalamnya dapat saling bekerja sama tentunya supaya dapat mempermudah dalam mencapai tujuan perusahaan atau organisasi.

3. Pengarahan Pegawai

Banyak sekali teori dan keyakinan mengenai memotivasi pegawai, secara keseluruhan tidak ada kesepakatan tentang apa yang dapat memotivasi. Jadi sangat sulit bagi perusahaan atau organisasi untuk sampai pada kebijakan dan pendekatan yang akan memuaskan para pegawainya. Selain itu bagi perusahaan atau organisasi dengan sekala apapun itu harus membuat analisis secara mendalam mengenai apa yang dapat memotivasi setiap tenaga kerjanya.

pengertian administrasi kepegawaian
sumber gambar: www.pixabay.com

Terdapat aturan-aturan yang praktis yang bisa diikuti setidaknya untuk dapat membantu memotivasi para pegawainya dan tentunya meningkatkan kepuasan kerja, diantaranya seperti:

  • Jelaskan apa itu yang dimaksud dengan kinerja efektif dan pastikan bahwa mereka (pegawai) mengetahui apa yang diharapkan dari mereka.
  • Pastikan ada hubungan yang jelas tentang kinerja dan penghargaan serta pastikan juga bahwa setiap hubungan seperti itu dapat di informasikan kepada para pegawai.
  • Perlakukan semua pegawai secara adil dan penilaian mengenai kinerja harus obyektif (sesuai dengan fakta yang ada).
  • Kembangkan jenis penghargaan yang berbeda-beda, karena tidak semua orang bisa dinaikkan pangkatnya.
  • Doronglah semangat sebaik mungkin di dalam lingkungan kerja dan juga kembangkan gaya manajemen yang mudah untuk diserap serta mampu diubah-ubah untuk menyesuaikan orang dan lingkungannya.
  • Selanjutnya kembangkan sebuah sistem manajemen kinerja atau setidaknya tetapkan target yang bisa dicapai tetapi dapat terus berkembang.
  • Dan perhitungkan seluruh faktor lingkungan dan faktor sosial, misalnya seperti: kenyamanan tempat kerja, sarana kerja, lingkungan kerja, interaksi sosial antar pegawai dan lain-lain. Intinya seluruh faktor yang menjadi sumber ketidakpuasan.

4. Pengendalian pegawai, pengawasan (controlling)

Pengawasan / Controlling adalah bagaian dari pengendalian yaitu merupakan suatu proses pengukuran tingkat keefektivitasan kerja dari pegawai dalam memberikan kontribusi pada pencapaian tujuan perusahaan atau organisasi. Setiap kegiatan pengawasan (controlling) membutuhkan tolak ukur yang gunanya untuk mengukur tingkat keberhasilan dalam bekerja, dalam penilaian kerja hal seperti ini biasanya disebut dengan standar pekerjaan. Baca Juga: Pengertian Pengawasan dan Fungsinya.

Akhir kata…, Demikian pembahasan tentang pengertian administrasi kepegawaian yang diambil dari berbagai macam sumbeer jika ada kekurangan lengkapi saja sendiri, semoga tulisan ini dapat bermanfaa.

Sora N
Hanya seorang yang suka menulis dan membagikan ilmu pendidikan kepada siapa saja yang membutuhkan. Moto Hidup saya Hemat, Simple, dan Sederhana.